≡ Menu

Mangsa Banjir Yang Terdesak

Alhamdulillah, artikel Fiqah Muamalat dalam Majalah al-Ustaz no. 35 menjawab pertanyaan-pertanyaan di bawah:

Mangsa Banjir Yang Terdesak

  1. Seseorang terperangkap dalam banjir dan merasa terlalu lemah kerana telah beberapa hari menahan kelaparan. Lalu dia pun terpaksa memasuki mana-mana premis perniagaan yang ditinggal dan mengambil apa-apa yang boleh dimakan. Apakah hukumnya, ustaz?
  2. Pada waktu musibah seperti banjir besar, ramai orang tampil menghulurkan bantuan seperti bantuan berbentuk pakaian. Ada yang memberi pakaian baharu dan tidak kurang yang memberi pakaian terpakai yang tidak sesuai lagi untuk dipakai. Dalam situasi ini, apakah adab memberi bantuan yang sepatutnya?
  3. Jika ada sumbangan yang diberikan oleh orang bukan Islam, bolehkan kita menerimanya?
  4. Apa hukum perlakuan menyorok barang keperluan orang ramai supaya permintaan terhadapnya meningkat, lalu harganya naik dan kemudian dijual pada ketika itu?
  5. Bagaimana pula dengan sesetengah peniaga yang mengaut keuntungan berlipat ganda ketika orang lain dalam kesusahan?

Mudah-mudahan mendapat manfaat, ameen.

{ 0 comments… add one }

Leave a Comment